Ramadhan nggak asyik lagi ?

Pernah ga merasakan klo greget Ramadhan yang kita rasakan tidak seindah jaman kita kecil dulu (yaaa sekitar jaman SD dan SMP dulu deh..) ? Klo iya, berarti kita senasib.

Walaupun begitu sederhana aktivitas yang kulakukan semasa kecil dulu -seperti : bikin oncor(obor), bermain petak umpet, ngaji sambil bercanda (lebih banyak bercandanya sih) sambil nunggu buka puasa, keluar subuh bareng temen2 sehabis sahur dan sholat subuh - namun sangat ngangenin untuk ketemu ramadhan lagi dan seneng banget banget pas menjalaninnya,tidak terlalu mikirin beratnya puasa (aku puasa full kelas mulai 4 SD lohh, hal biasa kali yah hehe).

Tapi semakin kesini (beranjak gedhe maksudnya..) kok gregetnya semakin berkurang rasanya, paling greget nerima THR yg masih bertahan, hehe. Klo aktivitasnya dibandingkan, sekarang ini ya lebih banyak membunuh waktu nungguin buka sambil nonton TV... nge-game ( oke deh disebutin semuanya... chatting,browsing,emailing,arisan,mojok ngerumpi..hehe) . Padahal jika secara logis karena lebih tahu keutamaannya seharusnya jadi lebih giat kan.

Kalau diantara kamu sekalian ada yg senasib, merasakan ga asyiknya ramadhan jaman kita gedhe sekarang, mungkin ini beberapa penyebabnya (analisaku lohh ya.. boleh setuju- boleh ga protes, taruh aja komenmu di postingan blog ini ) :

1. Bagi yang sudah merantau, mungkin jauh dari saudara..jadi Ramadhan ga se-asyik bareng saudara2 di kampung.

2. kita sudah tidak nyaman lagi untuk bikin oncor (obor) keliling kampung dan bermain petak umpet sama temen2 kantor atau istri/suami atau tetangga satu RT. (tp masih nyaman kan klo ngaji sambil nungguin buka..)

3. Semakin lama setiap tahun aku berkenalan dengan puasa, Ramadhan terlebih, semakin membuatku mengerti arti bahwa :" menghindari larangan Allah SWT itu (a.k.a menahan nafsu) lebih berat ketimbang menjalankan perintahNya". so , jadi mungkin karena semakin gedhe kita semakin usang,terbiasa berkenalan dengan nafsu yang ragam dan jumlahnya makin banyak.. dan suuuusah ninggalinnya, walo nafsu yg sepele. Mungkin ini juga yang bikin (puasa) Ramadhan ga asyik lagi.

Jadi ya tergantung masing2 mau pilih langkah apa supaya Ramadhan jadi asyik lagi.

"Hari gini masih masih ketimbun nafsu(jelek), nggak gauuul !"
(alahh..walo jayus,kayanya semboyan ini penting agar sukses lulus Ramadhan dengan predikat Fitri banged!)

yuk, bareng-bareng bikin Ramadhan asyik lagi..

jadi..udah belum ngumpetnya ....... ... aku hitung nih ya... satu..... dua.... tiga........


Well, mumpung hayat masih dikandung badan (halahh..lagu lawass).. mumpung nyawa masih diberi kesempatan sama Allah nempel di jasad ini, izinkan aku tuk memberi sentuhan manis menjelang Ramadhan. Mohon dimaafkan semua hal dari kami yang membuat teman2,saudara2 tidak rela (baca: ridhlo) karenanya.
tentu saja seraya berucap syukur dan doa semoga teman2 dan saudara2 diberi rahmat Allah yang besar dan jadi lebih baik... Bintar&Ira

Labels: , , , ,


About this entry